Mar 8, 2009

KERANDA 152 - bahasa ibunda dan air mata


KERANDA 152

Anak Melayu
panas dadamu membakar baju
kita arak keranda 152 ke tanah perkuburannya Parlimen

Sepuluh tanah nafas ini terhenti
hari ini jangan lagi menyanyi

Sebentar lagi malam akan tiba
tiap pintu dan jendela sudah dijaga
bayang-bayang tidak bisa lewat jalan raya

Anak Melayu
namamu telah diseru
jawablah
sebelum lidahmu jadi bisu

- Usman Awang (1967)



MALAM ITU DI BALAI BUDAYA


Malam itu di Balai Budaya
Api dan Air Mata
Malam itu di Balai Budaya
Seorang guru tua berbicara
'Berarak ke Parlimen, aku di muka'
Malam itu di Balai Budaya
Seorang peguam muda berkata
'Bakar Perlembagaan 152'
Malam itu di Balai Budaya
Seorang pemuda berteriak
'Ayuh, mari kita berarak'
Malam itu di Balai Budaya
Para pelajar berikrar
'Dada kami sedia dibakar'
Malam itulah juga
Parlimen jadi pertanda
Memenggal leher BAHASA
- Usman Awang 3 Mac 1967

"Rupa-rupanya begini caranya untuk
menyelamatkan bahasa,"

- A Samad Said