May 19, 2012

selepas Bersih 3.0 - Najib Razak sila letak jawatan dan jangan malukan negara lagi [pengalaman cikgu Renee]

Apabila kita membaca pengalaman peribadi yang ditulis oleh Renee Talalla, seorang pesara guru berusia 70 tahun yang menghadiri perhimpunan Bersih 3.0 pada 28 April, kami merasa begitu malu. Kemudian kami sedar akan sesuatu yang tida betul.

Apakah jenis kerajaan yang sanggup melakukan perkara demikian pada rakyat? Perdana Menteri apakah yang sanggup membahayakan keselamatan orang mudanya, wanita dan warga tua? Begitu biadap sekali!

Malaysia Chronicle juga telah memerhatikan perarakan Bersih 3.0 dan dari pengamatan kami, ia tidak jauh berbeza daripada apa yang diceritakan oleh Puan Renee.

Telah tiba masanya kita melakukan sesuatu untuk mengubah keadaan di Malaysia dan Malaysia Chronicle ingin memulakan dengan menggesa Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak untuk bertanggungjawab.

Letak jawatan, sila berhenti dan jangan memalukan negara lagi.




* * * * * * *

KEBAIKAN, KEBURUKAN dan KEJAHATAN yang berlaku di BERSIH 3.0 - Renee Talalla

Walaupun letih, mengantuk dengan sakit-sakit diseluruh badan, saya perlu juga menulis untuk mengeluarkan segala yang dipendam di minda supaya saya dapat melelapkan mata. Jadi, di sini pengalaman Bersih 3 bagi saya yang ditulis pada pukul 11 malam pada 28 April 2012.

Sebagai rakyat yang juga warga emas yang mematuhi undang-undang, walaupun tidak mempunyai keberanian seperti orang lain, kami telah memilih untuk tidak menyertai Bersih 2 apabila ia telah diharamkan, , KL dikawal ketat dan sebagainya. Kali ini, seperti mereka yang lain, kami telah membuat keputusan untuk menunjukkan sokongan kami untuk menyertai Bersih 3.0. Tiada salah kiranya kami menyangka tidak akan ada masalah, namun kami tetapi bersedia untuk menghadapi sebarang kemungkinan - garam, tuala basah dan sebagainya di dalam beg. Kami yakin peserta akan berdisiplin dan pihak polis akan lebih berhati-hati selepas kekacauan pada Bersih 2.

Pada jam 10.30 pagi, saya dan suami saya menaiki LRT ke Pasar Seni. Kereta api begitu sesak dengan orang ramai berborak dan beramah mesra. Dari Pasar Seni pada kira-kira pukul 11 ​​pagi, kami berjalan-jalan melalui Pasar Seni dan menyelusuri tepian Tun Perak. Orang ramai yang berkumpul, berdiri di sekeliling atau duduk di atas kaki lima di sepanjang jalan. Kami berjalan melalui orang ramai yang sangat bersesak berhampiran pertemuan antara Tun Perak dan Jalan Tuanku Abdul Rahman untuk mencari tempat duduk yang sedikit tinggi dari atas tanah. (Pada usia 70 dan suami yang hampir mencecah 80, jika kami cuba untuk duduk di atas jalan atau tepi jalan, kami akan menghadapi kesukaran untuk bangun!

Bagaimanapun, kami berjaya mendapati tempat yang sesuai. Diatas tiga anak tangga bersebelahan kolam air di tepi dinding. Sudah ramai yang duduk disitu tetapi beberapa orang telah membuat ruang untuk kami. Jika berdiri di atas anak tangga kedua, kami dapat melihat sedikit. Kami juga boleh duduk di atas anak tangga itu. Ada satu barisan orang di belakang kami pada anak tangga ketiga. Tempat itu agak teduh. Tempat yang cukup sempurna.

Peserta semakin ramai, semua beradap dan berdisiplin

Pada pukul 11.30; semakin ramai yang tiba pada setiap minit. Saya jangka 80% daripada mereka orang Melayu, selebihnya Cina dengan sedikit kaum India. Kami semakin dihimpit, tetapi masih boleh bertahan di tempat teduh kami tadi. Kami menjadi sangat lapar pada pukul 1:00 petang, (lupa untuk membawa makanan!) tetapi tidak boleh bergerak walau 6 inci pun. Saya mula mengambil gambar. Manusia berada sejauh mata dapat memandang pada setiap arah. Mungkin ada kira-kira 40 orang atau lebih barisan orang di hadapan kami- terbukti ini menjadi begitu membahayakan kemudian!

Lagu kebangsaan dinyanyikan beberapa kali dan melaungkan Bersih , bersih, bebas , bebas dan sebagainya. Semua berada dalam kawalan walaupun berada dalam panas dan kelaparan! Saya berbual-bual dengan seorang pakcik ceria berusia 75 tahun yang datang pada pagi itu dari Pahang. Seorang makcik yang memakai tudung berdiri berhampiran dengan saya datang dari Terengganu. Kedua-duanya orang biasa tanpa banyak yang dibual bicarakan, namun kami merasakan ikatan yang erat atas niat dan tujuan yang sama apabila berada disitu.

Kami tidak dapat mendengar ucapan-ucapan yang telah dibuat sekali-sekala dan terlalu ramai orang berada di hadapan kami untuk menyaksikan siapa yang telah bercakap dan sebagainya. Tetapi, kami dapat melihat dengan jelas polis yang mendindingi kami disepanjang bahagian depan Dataran.

Satu perkara kecil yang dapat membuktikan disiplin penonton sebelum panik bermula: ribuan orang telah duduk dan berdiri di hadapan kami, namun tiada sesiapa pun yang merokok. Saya telah terbaca ia adalah satu perkara yang mesti dielakkan. Arahan telah dipatuhi. Hanya perokok yang tahu bagaimana rasanya untuk tidak merokok selama 3-4 jam sambil menunggu dengan tahap ketegangan dan keseronokan yang sebegitu!

Anwar berucap dan setelah berhenti, keadaan menjadi kacau bilau

Pada kira-kira pukul 2.30 petang, Anwar membuat ucapan, setelah kurang daripada 5 minit, ramai yang bersorak, kami berdiri di atas platform yang dibuat. Kami boleh nampak Anwar namun tidak dapat mendengarnya.

Setelah selesai Anwar berucap dia mungkin telah beredar. Saya boleh mendengar laungan Buka! Buka! Buka! Tiba-tiba kami melihat barisan hadapan bergerak ke arah Dataran hanya berhampiran di mana Anwar telah berucap dan polis berundur. Dari kedudukan kami, ia kelihatan seperti mereka benar-benar telah membuka halangan dan membiarkan orang ramai masuk ke Dataran. Semua orang berdekatan bersorak dengan sekuat hati dan gembira dengan perkembangan yang ajaib ini!

Tiba-tiba keadaan menjadi kacau bilau. Tanpa sebarang amaran [yang kami boleh dengar], meriam air dilepaskan dan gas pemedih mata dipancarkan kepada beribu-ribu di hadapan kami. Saya fikir kami berada jauh dibelakang jadi tiada apa yang akan berlaku - polis menghentikan mereka yang sudah melepasi halangan dan menghentikan pemerhatian ke atas kami.

Kami tersilap!! Mereka terus menembak kanister gas pemedih mata beberapa kali tepat ke arah orang ramai - tidak henti-henti untuk membenarkan orang ramai lari. Pop pop pop bunyi tembakan, asap berada di mana-mana. Orang ramai berlari ke semua arah untuk menyelamatkan diri. Beratus-ratus datang ke arah kami dan ingat, kami adalah baris yang dibelakang berdekatan air dan dinding!! Tiada tempat untuk pergi dan diasak oleh beratus-ratus orang yang panik. Lebih banyak yang diserang dengan gas beracun berlari ke kolam berdekatan dinding.

Kami tidak dapat turun dua langkah pun apatah lagi mengeluarkan garam, tuala dan sebagainya. Orang ramai yang panik menolak kami dan bergelut untuk mendapatkan air. Suami saya sudah terbaring di atas tangga dan langsung tidak dapat duduk. Saya telah ditolak dan separuh badan berada di dalam kolam, bersama beg. Entah bagaimana saya berjaya merangkak keluar dari kolam renang, cuba untuk membantu suami duduk tetapi tidak boleh. Terlalu ramai orang yang bergelut di atas kami. Pada masa itu, gas pemedih mata telah sampai kepada kami. Memedihkan dan memualkan, batuk dan sebagainya, kami tidak dapat bernafas atau melihat untuk keluar dari sana walaupun tidak ditolak dan diasak ke belakang.

Polis sengaja memerangkap orang ramai

Selepas beberapa detik yang menakutkan, orang ramai mula bangun dari tangga. Dengan mata yang pedih, batuk dan sesak nafas, kami cuba melepaskan diri dari kawasan Dataran. Kami menuju ke belakang tetapi diasak lagi dengan lebih banyak gas pemedih mata yang datang dari kawasan Jalan Raja Laut. Tiada tempat untuk lari. Bagaimana hendak bersurai? Mengapa mereka memerangkap rakyat dengan melepaskan tembakan dari depan dan belakang? Semua orang yang melarikan diri keliru dan tidak tahu di mana harus dituju.

Melihat kesusahan kami, beberapa orang muda berbangsa Cina datang dan memberikan kami garam, menenangkan kami sambil berkata 'jangan lari, tinggal di sini, ia akan berlalu. Setelah berdiri di tengah-tengah awan gas pemedih mata dan meletakkan garam pada lidah gejala gas reda sedikit. Kemudian, beberapa orang Melayu yang telah berlindung di belakang kereta yang diletak di belakang Jalan Tuanku Abdul Rahman menyeru kepada kami "makcik, pakcik mari sini , mari sini". Kita menuju ke arah mereka. Mereka memberikan kami air dan garam yang lebih dan begitu prihatin. Dari belakang kereta kami Nampak peserta berlari-lari ke semua arah dengan polis mengejar mereka. Kami memutuskan untuk bersembunyi di belakang kereta sehingga keadaan menjadi lebih tenang. Sahabat-sahabat kami mula beredar. Kami bersendirian dalam keadaan yang lebih tenang tapi masih cemas.

Akhirnya sekumpulan anggota polis datang dan mendapatkan kami. Seorang polis muda menjerit kasar “mari sini”. Suami saya berjalan perlahan-lahan ke arah mereka tetapi polis biadap itu terus menjerit pada saya. Saya kemudian berjalan perlahan-lahan ke arah dia dan berkata lembut, jangan bising, kenapa bising, itu kurang ajar. Dia kelihatan seperti mahu memukul saya. Mujurlah seorang pegawai polis datang dan berkata perlahan-lahan kepada kami. Saya bertanya, 'Adakah kami akan selamat?' 'Ya”, katanya kepada kami “kami akan bawa anda keluar”. “Jadi, suruh orang anda berhenti menjerit”, saya memberitahunya. Dia menyuruh si biadap berhenti dan si biadap mula meninggalkan kami.

Kami telah diiringi keluar berhampiran Dataran dan dibenarkan pergi. Polis berada di mana-mana dan mengiringi tahanan dan kami nampak mencurigakan kepada polis dan penonton!! Kami berjalan menuju kelab Selangor. Pintu-pintu telah ditutup. Kami terpaksa mengemukakan kad keahlian kami sebelum mereka membenarkan kami masuk. Rupa kami pada masa itu sudah semestinya teruk!! Basah, bermata merah dan berlumuran air. Kami bergegas ke tandas dan menukar baju T yang basah, mengeringkan rambut ( nasib baik kami telah dibawa baju T bersih). Setelah membersihkan diri, kami duduk dan makan sandwich dan minum teh, makanan pertama sejak sarapan pagi. Lega rasanya hidup dalam keadaan yang bertamadun lagi!

Young and bonded together to help each other

Kini kira-kira jam 4 petang. Pada pukul lima kami memutuskan untuk menaiki LRT untuk kembali ke rumah. Satu lagi drama!

Ramai polis berada di luar kelab Selangor, berehat sambil merokok dan sebagainya. Seorang daripada mereka dengan menggunakan bahasa Melayu berkata, 'pakcik, maaf semua jalan untuk LRT ditutup'. 'Bagaimana kami nak balik rumah? kami bertanya. Dia menggelengkan kepala dan kemudian menunjuk ke arah Jalan Raja Laut. Di sepanjang jalan, orang ramai memberitahu bahawa satu-satunya cara keluar adalah melalui komuter. Sogo, Masjid Jamek dan stesen LRT Pasar Seni semuanya ditutup.

Setelah jauh berjalan kaki di sepanjang Raja Laut, kami mendaki ke atas bukit yang curam, tiada laluan sebenar, dan akhirnya memanjat pagar untuk mendapatkan keretapi. Tidak boleh menggunakan jejantas kerana ia telah disekat oleh pihak polis.

Semua jalan yang kami telah dibantu oleh anak-anak muda Cina dan Melayu, menolak kami dari belakang dan mengheret kita di hadapan atas bukit dan atas pagar! Perasaan yang mengagumkan dan bernilai seluruh pengalaman jahat mengalami kebaikan ini dari orang yang tidak dikenali. Kereta ke Sentral dan kemudian LRT ke PJ padat.

Sekali lagi pengalaman bersama mengeratkan semua, tua dan muda, semua yang mereka telah lalui sehinggalah kepada orang asing yang berada di sebelah mereka.

Biadap kerana sanggup membahayakan orang muda, wanita dan warga tua

Semua orang terkejut dengan kekerasan dan tahap tindak balas polis hanya kerana beberapa orang telah melanggar halangan. Setelah berada di rumah, kesakitan dan kepenatan baru dirasai! Jauh lebih mengejutkan adalah tindakan polis yang sanggup membahayakan nyawa orang muda dan tua. Mereka tahu orang ramai begitu bersesak dan untuk melarikan diri adalah amat sukar. Mereka mahu menyuraikan orang tetapi memerangkap mereka di tengah-tengah dengan menembak gas pemedih mata dari depan dan dari belakang? Dan mengapa mereka mengejar orang yang cuba untuk menjauhkan diri daripada gas?

Orang tua, wanita dan kanak-kanak terpaksa menyelamatkan diri. Ia bukanlah perhimpunan haram, dan mereka telah berjaya menjauhkan orang ramai dari Dataran. Jadi mengapa mereka dikejar di jalanan dan lorong-lorong? Kenapa stesen LRT ditutup dan menyusahkan orang ramai untuk pulang ke rumah.

Terlalu banyak persoalan yang tidak dijawab. Ia tidak masuk akal

Namun, saya bersyukur kerana melakukannya. Ini telah membuka mata saya, bagaimana Malaysia boleh lakukannya, tanpa mengira bangsa dan juga agama. Orang ramai bergegas membantu kami. Paling menyentuh perasaan adalah anak-anak muda Melayu dan Cina yang telah membantu kami. Perangai terburuk dan mulia manusia telah kami lihat. Kami baik sahaja. Suami saya telah hilang tuala dan topinya dan mempunyai ada beberapa kesan luka pada kaki. Ia boleh menjadi lebih buruk. Beliau telah bangun dan pergi ke gereja pada jam 6.30 pagi ini! Semuanya berjalan dengan lancar. Begitu banyak untuk diraikan bagi Malaysia kita!

Kita sendiri akan berubah selama-lamanya – tidak akan menjadi takut sekiranya masyarakat sivil perlukan kita, denga izin Tuhan, kita akan menjadi lebih bersedia untuk bertindak balas!

Renee Talalla merupakan seorang guru bahasa yang berkahwin dengan pesara Diplomatik Malaysia. Suaminya telah menjadi Duta Besar Malaysia ke Amerika Syarikat pada tahun 1990-an. Usianya hampir mencecah 80 dan Renee pula berusia 70 tahun.

Sumber : Malaysia-chronicle